MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • KESEHATAN/
  • Heboh Virus Polio yang Ditemukan di Indonesia Disebabkan Karena Vaksin? Begini Kata Kemenkes
Ilustrasi vaksin Polio

Heboh Virus Polio yang Ditemukan di Indonesia Disebabkan Karena Vaksin? Begini Kata Kemenkes

0 0
Read Time:2 Minute, 33 Second

Sabtu, 13 Januari 2024 – 05:10 WIB

JAKARTA  – Beberapa waktu lalu beredar kabar yang menyebut bahwa temuan kasus polio tipe 2 disebabkan karena vaksin polio cVDPV2. Bahkan temuan kasus ini telah dilaporkan kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

Baca Juga :

Hidup Satu Keluarga Lumpuh, Pemkab Lebak Beri Bantuan 

Terkait dengan hal ini, Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes RI dr Maxi Rein Rondonuwu angkat bicara. Dijelaskan Maxi bahwa setiap vaksinasi itu untuk melindungi individu atau kelompok supaya mereka punya antibodi. Scroll untuk informasi selengkapnya.

“Vaksin yang diberikan itu virus yang dilemahkan. Polio vaksin itu virus yang dilemahkan. Dan itu masih ada dalam tubuh,” kata Maxi dalam virtual press conference, Jumat 12 Januari 2024.

Baca Juga :

Bukan Hanya Cakupan Vaksin Rendah, Kebiasaan Seperti Ini Juga Jadi Penyebab Polio

Namun virus yang dilemahkan dari vaksin yang telah disuntikkan tersebut bisa keluar melalui pencernaan berupa feses. Feses tersebut jika memang tidak terkelola dengan benar di pembuangan, bisa menyebabkan masalah. 

Baca Juga :

Kemenkes Temukan 9 Kasus Positif Lumpuh Layu Akibat Polio

Nantinya limbah feses tersebut yang mencemari lingkungan berisiko menyebabkan penyebaran virus tersebut. Terlebih jika kekebalan warga di sekitar rendah.

“Saat (virus) keluar melalui pencernaan melalui tinja, akan masuk ke lingkungan. Kalau didapat pada tubuh dan ditemukan kekebalan kelompok, itu rendah,” jelas dia.

“Dari 3 survei yang dilakukan terhadap 200 rumah tangga daerah baik di desa itu di bawah 20 persen. Kalau virus itu masuk ke dalam tubuh dan itu pindah-pindah dan alami mutasi, ya pas dapat anak yang tidak punya kekebalan ya sudah kena,” ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Komite Nasional PP-KIPI, Prof Dr.dr. Hindra Irawan Satari, Sp.A (K), M.TropPaed menjelaskan virus polio dari vaksin memang bisa hidup di saluran cerna dan keluar lewat feses. Namun, kalau feses tersebut tidak terkelola dengan tepat, kemudian tempatnya memungkinkan ideal pertumbuhan virus tersebut, virus bisa muncul dan berkembang lagi. 

“Karena anak-anak itu tidak kebal lagi karena cakupan tidak tercapai. Kebiasaan buang air besar tidak terjaga sehingga anak-anak jadi sumber persemaian, sehingga timbul virus dari vaksin yang di masa lalu,” jelasnya. 

Ilustrasi penderita polio

Namun Hinky menjelaskan, penularan virus polio karena vaksin itu tidak sesederhana yang dipikirkan orang banyak. 

“Ga sederhana dikasih vaksin terus jadi. Harus lewat proses panjang. Jadi jika cakupan tidak tinggi, kedua buang air besar sembarangan, kalau tidak diselesaikan gini lagi. Bukan karena vaksin ditetesin terus jadi lumpuh,” ungkapnya.

Hinky menjelaskan masalah virus polio yang menyebabkan kelumpuhan ini perlu dinetralisir yakni dengan menggunakan vaksin jenis baru. 

“Kita sekarang harus netralisir virus itu dengan menggunakan vaksin jenis lain yang baru. Meskipun opv2, tapi novel ini baru, enggak nakal, mutasi ga bakal, apalagi kematian,” ujarnya.

Hinky juga menegaskan bahwa virus polio tidak menyebabkan kematian. 

“Kematian 98 persen tidak terkait dengan vaksin. Kalau terjadi kematian itu penyebab kematian banyak sekali,” ungkapnya. 

Halaman Selanjutnya

“Dari 3 survei yang dilakukan terhadap 200 rumah tangga daerah baik di desa itu di bawah 20 persen. Kalau virus itu masuk ke dalam tubuh dan itu pindah-pindah dan alami mutasi, ya pas dapat anak yang tidak punya kekebalan ya sudah kena,” ungkapnya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21