MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
Ilustrasi sakit perut.

Kenali Penyebab dan Cara Pencegahannya

0 0
Read Time:2 Minute, 48 Second

Kamis, 25 Januari 2024 – 18:29 WIB

VIVA – Perlambatan pertumbuhan pada anak dapat terkait dengan keamanan pangan, dan salah satu risikonya adalah penyakit akibat pangan. Keracunan makanan, yang dapat timbul dari makanan yang terkontaminasi, menjadi ancaman khususnya bagi kelompok rentan seperti anak-anak, ibu hamil, dan lansia. 

Baca Juga :

BB Cuma 37 Kg, Park Min Young Tidak Merekomendasikan Diet Ekstrem yang Dilakukannya

Untuk memahami lebih lanjut tentang penyakit akibat pangan dan apa saja kunci keamanan pangan untuk menghindarinya. Scroll ke bawah untuk simak artikel selengkapnya. 

Beban Penyakit Akibat Pangan

Baca Juga :

Sambut Hari Gizi Nasional, Ini Deretan Resep Masakan Sehat dari Daun Kelor

Berdasarkan pemaparan data dari seminar daring yang digelar oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dalam rangka memperingati Hari Gizi Nasional, “Food Safety: Safe Food Now For Better Tomorrow,” pada 25 Januari 2025, setiap tahun, sekitar 600 juta orang mengalami sakit akibat kontaminasi pangan, dan 420 ribu di antaranya meninggal dunia. 

Baca Juga :

Ramalan Zodiak Kamis 25 Januari 2024, Leo dan Scorpio: Mantan Kamu Bakal Hadir di Kehidupanmu Lagi

Anak-anak, yang termasuk dalam 40% kasus keracunan pangan, menjadi salah satu kelompok paling rentan. Beban ekonomi yang diakibatkan oleh penyakit akibat pangan mencapai triliunan rupiah, mencakup biaya perawatan kesehatan dan produktivitas yang hilang.

Penyebab Penyakit Akibat Pangan

1. Bakteri: Beberapa bakteri seperti Staphylococcus aureus, Salmonella, dan Escherichia coli dapat menyebabkan keracunan makanan.

2. Virus: Virus seperti Hepatitis A dan E, serta virus gastroenteritis, juga dapat ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi.

3. Parasit: Cacing dan protozoa seperti Giardia dan Toxoplasma dapat menyebabkan masalah kesehatan jika terdapat dalam makanan.

4. Cemaran Kimia dan Toksin: Zat kimia seperti logam berat, residu pestisida, dan komponen bahan pengemas juga dapat menjadi penyebab keracunan pangan.

Kunci untuk Keamanan Pangan 

Keamanan pangan adalah aspek yang krusial untuk memastikan kesehatan dan kesejahteraan kita. Dalam upaya mencapai keamanan pangan yang optimal, ada lima kunci utama yang perlu diperhatikan dan diimplementasikan dalam setiap langkah persiapan dan konsumsi makanan.

1. Menjaga Kebersihan

Kebersihan merupakan pondasi utama dalam keamanan pangan. Pastikan tangan, alat masak, dan area memasak tetap bersih. Cuci tangan dengan sabun sebelum menangani makanan, terutama setelah menggunakan toilet atau menyentuh benda kotor lainnya. Selalu membersihkan permukaan tempat memasak, peralatan masak, dan wadah penyimpanan makanan untuk mencegah kontaminasi.

2. Pisahkan Makanan Mentah dan Matang

Pisahkan makanan mentah, seperti daging dan ikan, dari makanan yang sudah matang atau mentah yang akan dimasak. Gunakan talenan dan alat memasak yang berbeda untuk makanan mentah dan matang. Hal ini mengurangi risiko penyebaran bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan.

3. Masak Makanan dengan Benar

Pastikan makanan dimasak dengan benar untuk membunuh bakteri dan mikroorganisme berbahaya. Gunakan termometer makanan untuk memastikan suhu masakan yang tepat, terutama pada daging dan produk unggas. Perhatikan panduan waktu dan suhu pada setiap resep untuk memastikan makanan matang secara menyeluruh.

4. Jaga Makanan pada Suhu Aman

Makanan yang dibiarkan pada suhu ruangan terlalu lama dapat menjadi sarang bakteri. Simpan makanan dalam lemari es atau kulkas pada suhu yang aman, biasanya di bawah 4 derajat Celsius. Suhu ini membantu mencegah pertumbuhan bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan.

5. Gunakan Air dan Bahan Baku yang Aman

Pastikan air yang digunakan untuk memasak dan mencuci bahan makanan bersih dan aman. Hindari menggunakan air yang terkontaminasi, terutama untuk konsumsi langsung. Pilih bahan baku yang segar dan pastikan tidak ada tanda-tanda kerusakan atau kebusukan. Pastikan membeli produk dari sumber yang terpercaya dan terjamin keamanannya.

Halaman Selanjutnya

Source : Pixabay

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21